Rekor Rafael Nadal Jadi Petenis No. 1 Dunia ATP Akhir Tahun

Bola88.fun – Kekalahan Novak Djokovic dari Roger Federer di Final ATP menjadi jalan bagi Rafael Nadal mengunci Rangking No.1 ATP di akhir tahun untuk kelima kalinya. Nadal, yang menggantikan Novak Djokovic di Dunia No. 1 pada 4 November, telah menikmati musim kebintangannya, merebut empat gelar – termasuk dua Grand Slam dan dua ATP Masters 1000.

Pada usia 33, Nadal adalah pemain tertua yang menyelesaikan posisi akhir tahun ke-1 dalam sejarah Peringkat ATP (sejak 1973). Setelah sebelumnya berada di puncak pada 2008, 2010, 2013 dan 2017, Nadal adalah pemain pertama mendapatkan kembali nomor 1 di akhir tahun dalam empat kesempatan.

Petenis kelahiran Mallorca itu juga merupakan pemain pertama yang menyelesaikan No. 1 lima kali dalam tahun-tahun non-berturut-turut. Kesenjangan 11 tahun antara musim pertamanya di akhir tahun No. 1 (2008) dan yang terakhir (2019) juga merupakan rekor.

Nadal adalah pemain kelima yang menyelesaikan tahun ini di puncak tenis profesional putra pada lima kesempatan atau lebih, mengikuti jejak Pete Sampras (6), Jimmy Connors (5), Roger Federer (5) dan Novak Djokovic (5) . Ini adalah musim ke-16 berturut-turut di mana peringkat No. 1 dunia akhir tahun telah dipegang oleh anggota ‘Empat Besar’ – Federer (2004-07, ’09), Nadal (2008, ’10, ’13, ‘ 17, ’19), Djokovic (2011-12, ’14 -15, ’18) atau Andy Murray (2016).

“Rafa memiliki musim yang luar biasa dan sepenuhnya layak menerima penghargaan ini untuk kelima kalinya dalam karirnya. Sejak awal ATP Rankings pada tahun 1973, hanya 17 pemain yang dapat mengklaim penyelesaian akhir tahun No.1 – itu tidak diragukan lagi salah satu prestasi terberat di semua olahraga. Atas nama ATP, banyak ucapan selamat kepada Rafa dan timnya,” kata Ketua Eksekutif ATP dan Presiden ATP, Chris Kermode.

Bintang Spanyol itu, yang mengakhiri musim 2018 lebih awal, telah kembali pada tahun 2019 dengan memainkan skill tenis terbaik dalam karirnya. Dengan rekor pertandingan 52-7, Nadal telah merebut empat trofi musim ini, termasuk gelar bersejarah ke-12 di Roland Garros pada Juni dan yang keempat di AS Terbuka pada September.

Dia memenangkan trofi Internazionali BNL d’Italia kesembilan di Roma pada Mei dan trofi ATP Masters 1000 ke-35 yang dilanjutkan pada Agustus di Coupe Rogers di Montreal. Dia juga mencapai final Australia Terbuka pada Januari dan sekarang telah bertanding tiga final kejuaraan Grand Slam dalam satu tahun kalender pada empat kesempatan (juga 2010-11, 2017).

Minggu ini, Nadal berpotensi untuk meraih gelar pertamanya di Final ATP, yang telah dijalaninya untuk rekor 15 kali berturut-turut (sembilan penampilan) sejak tahun 2005. Trofi AP Tour No. 1 akan diberikan kepada Nadal di The O2, London, Inggris, minggu ini.

Ini adalah kesembilan kalinya dalam 19 tahun terakhir akhir tahun No. 1 ditentukan pada turnamen terakhir musim – 2000 (Gustavo Kuerten), 2001-02 (Lleyton Hewitt), 2003 (Andy Roddick), 2009 ( Federer), 2013 (Nadal), 2014 (Djokovic) dan 2016 (Murray).