Akui Butuh ‘Role Mode’, Arteta Tantang Senior Kenakan Ban Kapten Arsenal

Bola88.fun – Pelatih anyar Arsenal, Mikel Arteta belum memutuskan siapa yang akan menjadi kapten Arsenal dalam mengarungi sisa musim 2019/2020. Namun, Arteta telah menantang pemain senior untuk melangkah maju dan menjadi panutan tim gudang peluru tersebut.

Granit Xhaka ditunjuk sebagai kapten Gunners oleh Unai Emery musim ini, tetapi ban kapten gelandang asal Swiss tersebut dicabut setelah bereaksi dengan marah atas pergantian dirinya dalam pertandingan Liga Primer melawan Crystal Palace, Oktober lali.

Pencetak gol terbanyak Pierre-Emerick Aubameyang menggantikan Xhaka dalam perannya sebagai jenderal lapangan. Aubameyang muncul dari lima pemain yang menjadi pimpinan. Tapi pelatih kepala baru, Arteta, yang ditunjuk sebagai pengganti Emery pada Jumat (20/12/2019), dapat saja mengubah posisi kapten lagi.

“Saya harus berada di sana dan mendapatkan perasaan itu,” kata Arteta kepada wartawan. “Saya tidak ingin membuat keputusan karena keputusan tidak harus dibuat. Saya ingin melihat apa yang mereka lakukan saat ini dan setelah itu, perlahan, kami akan membuat beberapa keputusan untuk membantu mereka.”

“Saya pikir banyak hal eksternal terjadi selama beberapa bulan terakhir yang jelas-jelas berdampak pada tim, pada hubungan mereka dan persepsi orang terhadap mereka sebagai sebuah tim, dan seberapa bersama atau tidak bersama mereka. Mereka layak untuk bersatu, ruang ganti itu tidak tersentuh.”

“Penting apa yang mereka bawa ke meja perundingan, para pemain senior itu, karena kita perlu menghasilkan panutan dan orang-orang harus mengikuti para pemimpin itu.”

“Di Barcelona, saya ada di sana dan mereka memiliki dua atau tiga (pemimpin) dan mereka dapat mendidik hampir semua pemain yang ada dan membangun lingkungan yang bagus dan membuat kelompok yang semua orang ingin ikuti dan ini semua tentang hal itu.”

“Saya pikir itu adalah bagian dari sifat Anda. Anda benar atau tidak. Anda dapat sedikit mengubah karakter atau kepribadian pemain atau seseorang, tetapi Anda atau Anda bukan (model peran).”

Arteta setuju bahwa Arsenal akan berisiko kehilangan pemain terbaik mereka jika mereka gagal lolos kualifikasi Liga Champions untuk musim ketiga berturut-turut. Saat ini The Gunners di posisi ke-10 klasemen Liga Primer 2019/2020.

“Itu konsekuensi dari apa yang kita bicarakan,” tambahnya. “Jika kita dapat menciptakan dan membangun budaya di mana semua orang bertanggung jawab, kita dapat membawa beberapa kepemimpinan ke dalam tim dan beberapa harapan dan menaruh semangat dan arah yang jelas ke dalam apa yang kita lakukan. Kemudian kita menciptakan identitas.”

“Jika mereka merasa bagian dari identitas itu, mereka akan ingin bertahan, karena mereka akan menikmatinya. Saat ini saya merasa seolah-olah mereka sedikit menderita. Ketika Anda menderita, kadang-kadang ingin pergi. Ketika Anda menikmati, tentu Anda ingin menjadi bagian dari sesuatu itu.”

“Itu berarti mereka memiliki ambisi dan ingin bertarung di puncak. Saya ingin menggunakan sikap itu dan berkata, ‘Taruh di sini untuk tim’. Dengan sikap seperti ini, kita akan lebih dekat ke langkah itu.”