Quartararo Khawatir Tentang Kurangnya Kecepatan Dalam Balapan

Bola88.fun – Saat lima pembalap Ducati dan Aleix Espargaro menunjukkan kecepatan di FP2, juara MotoGP Fabio Quartararo perlu mencari performa tambahan dengan ban balap.

Setelah meneukan lebih banyak performa selama akhir pekan Catalunya, tampaknya Fabio Quartararo perlu melakukan langkah serupa berdasarkan hasil pertama di Sachsenring.

Meski mampu menemukan kecepatan di etape akhir FP2, Quartararo belum menemukan jawaban bagi beberapa pebalap Ducati, termasuk Francesco Bagnaia yang mencatatkan rekor, tetapi juga saingan gelar utama Aleix Espargaro.

Bukan tempat berburu favorit Yamaha, rekor Quartararo di Sachsenring juga tidak konsisten setelah jatuh dari posisi kedelapan pada 2019 sebelum naik podium tahun lalu.

Mencari 0,5 detik tambahan

Namun dengan Quartararo berada dalam puncak performanya, menemukan 0,4-0,5 detik yang dibutuhkannya untuk menantang kemenangan bukanlah sesuatu yang mustahil.

“Saya merasa baik, tetapi kami masih kehilangan beberapa performa,” tambah Quartararo. “Maksud saya, kecepatan kami tidak terlalu buruk, tetapi di lap pertama dengan ban keras baru saya cukup lambat dibandingkan dengan yang lain, dan kami perlu menemukan solusi untuk menemukan 0,4 detik-0,5 detik yang kami lewatkan. .

“Ketika saya menggunakan ban Hard baru, rasanya seperti ban bekas, jadi itu sesuatu yang perlu kami tingkatkan.

“Perasaannya mirip dengan Barcelona. Mari kita lihat siapa yang akan dan siapa yang tidak akan membaik ketika suhu naik akhir pekan ini. Saya tidak berpikir itu akan menjadi masalah besar bagi kami.”

Quartararo tidak sendirian..

Meskipun menunjukkan kecepatan yang singkat selama latihan Jumat di Barcelona, Grand Prix Catalan kurang lebih sama untuk orang Italia yang ‘tenang’ saat ia kesulitan untuk membuat kemajuan nyata.

Dan dengan runner-up 2020 yang terpaut empat persepuluh dari Quartararo selama waktu latihan bebas gabungan hari ini, itu bisa menjadi akhir pekan yang suram bagi Franco Morbidelli yang mengklaim ‘Saya tidak berada di level itu’ ketika harus memperbaiki diri dengan ban baru.

Morbidelli berkata: “Jadi, ada beberapa hal yang perlu ditingkatkan dengan ban balap, tetapi perasaan dan kecepatannya sama sekali tidak buruk. Yang pasti, untuk mencapai kecepatan pembalap teratas, kami membutuhkan setidaknya 0,3 detik-0,4 detik. .

Tapi masalah terbesarnya adalah saya tidak bisa memperbaiki ban baru seperti yang bisa dilakukan orang lain.

“Yang lain tampaknya dapat meningkat dengan 1. Saya tidak pada level itu. Kami sedang bekerja untuk memahami ban baru dengan lebih baik untuk meningkatkannya seperti yang seharusnya.”

Dovizioso tidak melakukan time-attack di FP2

Sementara perjuangan tampaknya terus berlanjut untuk Morbidelli, itu juga berlaku untuk Andrea Dovizioso karena musim 2022 mantan pebalap Ducati itu terus tampil mengecewakan.

Dovizioso finis di urutan ke-23 dalam waktu gabungan – 1,7 detik di Bagnaia, namun, beberapa di antaranya karena pembalap Italia itu tidak mengatur time attack: “Hari ini saya melakukan strategi yang berbeda dari pebalap lain, karena saya tidak menggunakan ban bekas sampai akhir, jadi saya tidak melakukan satu pun waktu putaran cepat di sore hari.

“Saya belum punya referensi dengan ban soft, tapi dengan ban hard, gripnya sangat rendah.

“Saya tidak secepat itu, tapi saya pikir basisnya lebih baik daripada beberapa balapan lain dan setelah latihan hari ini, jelas bahwa kami harus membalap dengan cara yang berbeda, karena Anda tidak bisa menekan di awal. balapan dan lakukan 22,5 detik, karena ban banyak turun.

“Itu bagus untuk dipahami dan sekarang kami akan mencoba bekerja dengan cara yang lebih baik besok.”

[embedded content]