Roy Keane Bela Ozil: Saya tak Akan Mau Gaji Saya Dipotong di Klub Besar

bola88.funLegenda Manchester United Roy Keane menyerang balik orang-orang yang mengkritik pemain seperti Mesut Ozil yang menolak gajinya dipotong di tengah pandemi virus corona.

Sebelumnya Arsenal telah memutuskan untuk memotong gaji pemain, staf pelatih dan karyawannya. Pemotongan itu berlaku sebesar 12.5 persen.

Namun Arsenal juga berjanji akan mengembalikan uang hasil pemangkasan tersebut, plus bonus sebesar 100 ribu pounds. Namun ada satu syarat yang harus dipenuhi yakni Arsenal harus bisa lolos ke Liga Champions musim depan.

Hampir semua pemain Arsenal menerima pemotongan gaji tersebut. Namun ada tiga yang menolak dan salah satunya adalah Mesut Ozil.

Pemain asal Jerman itu pun langsung dinyinyiri banyak pihak. Terlebih ia berstatus sebagai pemain dengan gaji terbesar di Arsenal.

Agen Ozil kemudian sempat memberikan pembelaan. Dr Erkut Sogut mengatakan bahwa perlu adanya transparansi dari pihak klub sebelum pemain diminta membuat keputusan penting.

Keane tak Mau Gajinya Dipotong

Roy Keane kemudian angkat bicara soal masalah penolakan Mesut Ozil tersebut. Ia mengatakan bahwa ia sendiri juga tidak akan mau gajinya dipotong, terlebih pemilik klub yang diperkuatnya merupakan pemilik yang kaya raya.

“Saya tidak yakin bagaimana saya akan menghadapinya, saya punya banyak simpati untuk para pemain di luar sana, banyak pemain yang dikritik,” bukanya pada Sky sports.

“Melihat itu sekarang, terutama dengan cara saya meninggalkan United, dan saya berbicara tentang para pemain di klub-klub besar yang sangat besar, dengan banyak pemilik kaya dan tekanan untuk mengambil pemotongan gaji, saya tidak akan menerima pemotongan gaji jika saya berada di salah satu klub yang lebih besar,” tegasnya.

“Bukan urusan siapa pun apa yang Anda lakukan dengan upah Anda. Anda mengambil upah Anda dan jika Anda ingin bermurah hati, silakan dan lakukan, ada banyak spekulasi di luar sana, tetapi saya tidak berpikir orang harus percaya semua yang mereka baca tentang apa yang pemain melakukan, mengambil 10 persen atau 15 persen [gaji],” ketusnya.

Balasan untuk Para Pengkritik

Roy Keane kemudian menyerang balik para pengkritik Mesut Ozil cs. Ditegaskannya, keputusan para pemain untuk tidak menerima pemotongan gaji itu adalah urusan pribadi pemain dan tak seharusnya orang lain ikut terlibat.

“Para pemain seharusnya tidak merasa di bawah tekanan, terutama di klub-klub besar. Saya tahu semua orang berbeda, keadaan berbeda, tetapi kontrak Anda dengan klub adalah masalah pribadi dan gagasan bahwa semua pemain lakukan untuk ini adalah omong kosong, itu tergantung pada individu dan jika mereka ingin tetap berpegang pada upah mereka, sementara mereka memiliki miliarder di latar belakang, maka lakukan itu,” tegasnya.

“Saya terkejut dengan jumlah orang yang ikut-ikutan dan mengkritik para pemain, itu bukan urusan siapa-siapa. Saya berbicara tentang klub dengan pemilik kaya, saya bersimpati pada liga yang lebih rendah, Anda berkorban di liga yang lebih rendah tetapi pemain di atas, tempat klub memiliki uang, tetap berpegang pada senjata Anda.”

“Di klub yang lebih besar, uang tersedia untuk para pemain, pemain individu yang dikritik tidak adil, Anda memiliki kepribadian yang berbeda di ruang ganti. Beberapa pemain mendapatkan upah penuh mereka mungkin orang paling dermawan di planet ini dan membiarkan mereka melakukan apa yang mereka inginkan, untuk NHS atau amal apa pun, tetapi saya akan berjuang di sudut pemain,” tegas Keane.