Tidak Mempunyai Kecepatan Hari Minggu, Rea Kecewa

Bola88.fun – Setelah bertarung melawan Alvaro Bautista untuk sebagian besar Race 1 hari Sabtu, Jonathan Rea dibiarkan frustrasi setelah gagal menandingi rival utamanya pada double-header hari Minggu.

Akhir pekan WorldSBK Emilia-Romagna di Misano tak ubahnya sebuah anomali bagi Jonathan Rea. 

Sibuk memperebutkan kemenangan Race 1 hari Sabtu melawan Alvaro Bautista, performa juara World Superbike enam kali itu justru menurun pada double-header hari Minggu.

Rea tidak menjadi faktor pada Superpole Race setelah Bautista dan Toprak Razgatlioglu dengan mudah membangun jarak ke pembalap Kawasaki itu. Sebaliknya, ia justru dicecar oleh Xavi Vierge yang memaksimalkan keunggulan ban kualifikasi.

Rea pada akhirnya masih bisa mempertahankan podium, namun itu tidak terjadi pada Race 2 setelah tidak memiliki jawaban atas performa menakjubkan dari Michael Ruben Rinaldi yang melesat dari P10 untuk finis ketiga.

“Saya merasa pada awal Superpole Race saya baik-baik saja, tetapi begitu kecepatannya meningkat, saya tidak bisa benar-benar mengejar Toprak,” kata Rea.

“Dia ada di sana dan memiliki ritme yang sangat bagus. Kemudian dengan Alvaro segera setelah dia mendapatkan jalur yang jelas, dia pergi.”

Mengekstrak performa motor tak cukup untuk Rea

Bagi sebagian besar pembalap, dua podium dan satu finis keempat akan terasa sebagai hasil impresif. Namun tidak bagi Rea, yang melihat Bautista mulai membangun keunggulan darinya dan Razgatlioglu.

Karenanya kekecewaan bagi Rea: “Saya merasa bahwa saya berkendara untuk mendapatkan hasil maksimal dari motor, tetapi itu tidak cukup. Saya mulai frustrasi karena mereka pergi begitu saja.

“Dalam balapan panjang saya berada di urutan keempat di T1 tetapi kemudian saya mendapat posisi trek di belakang Toprak dan Alvaro. Saya baru saja menyesuaikan diri dengan ritme yang menurut saya baik-baik saja.

“Saya benar-benar kesulitan saat memasuki tikungan, dengan sliding yang menyebabkan bagian depan bergetar. Saya hanya memiliki kecepatan yang tidak cukup baik dan berjuang dengan grip.

“Saya menyelesaikan balapan 2-3-4 untuk akhir pekan dan kami keluar dari sini dalam keadaan utuh, dengan beberapa poin.

“Saya pikir kami memaksimalkan apa yang bisa kami lakukan. Ketika saya membalap dengan Alvaro di luar sana, saya tidak merasa punya apa-apa untuknya, jujur saja. Dia berada di level yang berbeda di sini. Kita lihat saja apa yang terjadi di Donington.”

Akhir pekan sulit lainnya untuk Lowes

Di akhir pekan yang tampak sulit bagi Kawasaki, Alex Lowes tampil impresif usai mengamankan P4 pada kualifikasi, yang dilanjutkan finis P5 yang kuat pada Race 1.

Namun berbagai insiden selama balapan Minggu menggagalkan upayanya untuk mendapatkan hasil maksimal dari ZX-10RR.

Setelah melewati bendera kuning selama Superpole Race, Lowes membuat dirinya kehilangan dua tempat lagi di putaran terakhir balapan kedua setelah melewati batas lintasan pada beberapa kesempatan.

Lowes berkata: “Sayang sekali itu. Itu jelas kondisi yang sulit bagi kami dan motor kami. Saya pikir saya telah membuat langkah tetapi mulai dari baris ketiga di balapan kedua tidak akan mudah.

“Saya berada dalam pertarungan untuk posisi kelima tetapi sayangnya saya menyalip di bawah bendera kuning, jadi ketika saya mengangkat tangan untuk membiarkan Lecuona melewati, Lecuona dan Bassani melewati saya, yang membuat saya mundur lagi.

“Saya merasa kecepatan saya lebih kuat dari mereka, tetapi saya tidak bisa mendapatkan ritme. Saya tidak bisa menyalip. Itu adalah hal terbesar. Saya merasa saya mengendarai dengan cukup baik.”

Sementara pemberitahuan Lowes melebihi batas lintasan muncul di siaran langsung, pebalap Kawasaki mengklaim dia tidak mendapat informasi yang sama, hanya berita tentang hukumannya.

“Sayang sekali tentang long-lap penalty tetapi saya tidak mendapatkan peringatan di tampilan dasbor saya, hanya long-lap penalty,” tambah pembalap Inggris itu.

“Jika saya mendapat peringatan, saya akan tahu untuk tidak kembali ke cat hijau. Penalti putaran panjang pertama bagi saya dalam sebuah balapan, jadi itu yang baru, tetapi itu membuat kami mundur dan kami finis di urutan kedelapan.

“Saat ini motor kami tidak menyukai kondisi lengket yang sangat panas, jadi kami perlu menyatukan kepala dan mencoba untuk mengatasinya. Tapi saya merasa saya melakukan pekerjaan dengan baik.”

[embedded content]